#31

image

Saya ndak malu ngakui sudah tua.
Pun gak pernah menutupi kalo masih belum juga dilamar laki-laki. Lah perkara memilih kan kebijakannya para lelaki, saya cuma bisa meng-iyakan kalo memang bisa diyakinkan. Nah masalahnya … ya gitu-gitu aja terus, kayak lingkaran gak berhenti sampe rnoju berhenti mbakol fitnah. Apa mungkin?

Saya wes luweh.
“Udah selow aja” kata adik saya yang remaja.
Udah sampai level ikhlas kalo di kasih kanjeng gusti alloh alhamdulilah kalo ndak ya rapopo. Ndak mesti galau dan misuh-misuh nggugat hak prerogatif tuhan. Lah kuwi sopo?

Ndak butuh penilaian orang lain untuk njalani hidup kamu. Yang tau apa yang kamu mau serta apa-apa yang kamu ingin capai dan perjuangkan, ya dirimu sendiri. Jadi mau bahagia atau menderita ya ada ditanganmu, bukan diputuskan oleh tetangga atau saudara perempuan ibumu yang bawel.

Kamu yang berhak, mau hidup kayak apa dan menjalaninya seperti gimana?

Beranilah untuk kehidupan. Gak usah takut nangis, terluka, tertawa dan bahkan merasa iri. Karena berbuat kesalahan adalah manusiawi, cuma jangan lupa belajar dari itu biar gak lebih bodoh dari keledai.

#31